Skip to main content

Capita Selecta | Pencak Silat

Pencak silat | beberapa catatan singkat
forum silat | media informasi pencak silat


AWALNYA


Silat atau pencak silat adalah kata yang popular saat ini, yang merujuk pada aktivitas gerak dalam perkelahian, entah itu pembelaan diri, pertandingan, atau semata gerak badan untuk olah raga.
Frasa PENCAK SILAT adalah istilah baku yang digunakan untuk menyebut sebuah seni bela diri khas Indonesia. Seni bela diri sendiri mengandung dua makna : seni dan pembelaan diri. Seni merujuk pada keindahan tata gerak, pola langkah, serang-bela, bahkan seni lebih khusus diartikan sebagai seni pertunjukan ibing pencak silat dimana keindahan gerak dan langkah dipadu dengan iringan musik gendang pencak. Seni bisa  juga diartikan sebagai teknik; teknik menyerang, teknik menghindar, menangkis, memukul, dan sebagainya. Di sinilah letak perbedaan seorang ahli pencak silat dengan orang awang pada saat berkelahi.
Sedangkan bela diri adalah unsur utama dalam silat, intisari dari keahlian seseorang dalam bersilat adalah dalam pembelaan diri ini. Membela diri dalam silat tentu saja menggunakan teknik-teknik, kaidah dan filososfi dalam silat yang dimiliki seseorang
Sejak kapan silat ada di Indonesia? Sangat sulit menjawab pertanyaan ini, belum ada orang yang bisa menjawab dengan pasti. Sebagai sebuah aktivitas pembelaan diri, cikal bakal pencak silat dapat dikatakan  setua umur manusia. Bukan kan para manusia purba telah terbiasa melawan keras nya alam, binatang buas dan kelompok manusia lainya dalam mempertahankan kelangsungan hidup nya. Apa pun nama nya setiap bentuk gerakan tangan, kaki dan anggota tubuh lainnya, dalam bentuk seprimitif apa pun adalah suatu seni bela diri (walau pun untuk menyerang terlebih dahulu).

Merujuk pada hipotesa di atas, adalah logis kalau dikatakan silat/pencak silat (penamaan sekarang) sudah berumur sangat tua dan lahir bersamaan dengan terbentuk nya susunan masyarakat tertua di Indonesia (merujuk pada suku-suku yang tinggal di seluruh kepulauan Nusantara)
Silat atau pencak silat adalah kata yang popular saat ini, yang merujuk pada aktivitas gerak dalam perkelahian, entah itu pembelaan diri, pertandingan, atau semata gerak badan untuk olah raga.
Frasa PENCAK SILAT adalah istilah baku yang digunakan untuk menyebut sebuah seni bela diri khas Indonesia. Seni bela diri sendiri mengandung dua makna : seni dan pembelaan diri. Seni merujuk pada keindahan tata gerak, pola langkah, serang-bela, bahkan seni lebih khusus diartikan sebagai seni pertunjukan ibing pencak silat dimana keindahan gerak dan langkah dipadu dengan iringan musik gendang pencak. Seni bisa  juga diartikan sebagai teknik; teknik menyerang, teknik menghindar, menangkis, memukul, dan sebagainya. Di sinilah letak perbedaan seorang ahli pencak silat dengan orang awang pada saat berkelahi.
Sedangkan bela diri adalah unsur utama dalam silat, intisari dari keahlian seseorang dalam bersilat adalah dalam pembelaan diri ini. Membela diri dalam silat tentu saja menggunakan teknik-teknik, kaidah dan filososfi dalam silat yang dimiliki seseorang
Sejak kapan silat ada di Indonesia? Sangat sulit menjawab pertanyaan ini, belum ada orang yang bisa menjawab dengan pasti. Sebagai sebuah aktivitas pembelaan diri, cikal bakal pencak silat dapat dikatakan  setua umur manusia. Bukan kan para manusia purba telah terbiasa melawan keras nya alam, binatang buas dan kelompok manusia lainya dalam mempertahankan kelangsungan hidup nya. Apa pun nama nya setiap bentuk gerakan tangan, kaki dan anggota tubuh lainnya, dalam bentuk seprimitif apa pun adalah suatu seni bela diri (walau pun untuk menyerang terlebih dahulu).
Merujuk pada hipotesa di atas, adalah logis kalau dikatakan silat/pencak silat (penamaan sekarang) sudah berumur sangat tua dan lahir bersamaan dengan terbentuk nya susunan masyarakat tertua di Indonesia (merujuk pada suku-suku yang tinggal di seluruh kepulauan Nusantara)
Pada perkembangan selanjut nya seiring dengan kemajuan peradaban bangsa-bangsa yang hidup di bumi Nusantara, seni bela diri ini pun mengalami kemajuan pesat, apa lagi setelah berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain seperti bangsa China dan India dan terjadi akulturasi budaya termasuk seni bela diri. Diperkirakan semenjak abad ketujuh silat telah menyebar di kepulauan Nusantara, dengan penyebaran melalui tradisi lisan dari mulut ke mulut, dari guru ke murid.
Pengertian
Pencak Silat, ada pendapat yang menafsirkan dengan memisahkan arti dari kedua kata namun ada pula yang menganggap kedua kata tersebut sebagai bentuk dari penyatuan kata. Pendapat pertama yang memisahkan artian kata berpendapat bahwa Pencak adalah bentuk permainan (keahlian) untuk mempertahankan diri dengan menangkis, mengelak dan sebagainya. Sementara silat adalah kepandaian berkelahi, seni bela diri yang berasal dari Indonesia dengan ketangkasan membela diri dan menyerang untuk pertandingan atau perkelahian (KBBI, Pusat Bahasa 2008) Namun kesemuanya itu memiliki kesamaan subtansi di dalam hal pengertian. Tokoh-tokoh pendiri IPSI menyepakati pengertian pencak silat dengan tidak lagi membedakan pengertian antara pencak dan silat karena memiliki pengertian yang sama. Kata pencak silat adalah istilah resmi yang digunakan Indonesia untuk bela diri rumpun Melayu ini, sementara negara-negara lain seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam lebih memilih kata silat.
Unsur-unsur dalam Pencak Silat
  1. Unsur fisik yang terdiri dari gerak berupa pola langkah, sikap badan, pola langkah, jurus, dan teknik aplikasi nya;
  2. Unsur batin yang merupakan filosofi, perilaku, sikap, kaedah, dan spiritual
Salah satu ciri khas  pencak silat  adalah hubungan yang erat dan tak terpisahkan antara unsur lahir dan batin. Di mana pencak silat tidak semata-mata alat untuk membela diri dalam arti fisik, tetapi ada unsur “kebatinan” di dalam nya. Kebatinan bukan dalam pengertian mistik, tetapi bagaimana seorang pesilat bisa menyelaraskan antara keahlian bersilat nya dengan kemampuan menjaga tata perilaku dalam hubungan social dan hubungan dengan Tuhannya. Sebagaimana ujar-ujar yang sangat terkenal “lahir silat mencari kawan, batin silat mencari Tuhan” dan Silat untuk Silaturahim
Satu hal yang sering terlupa dari perhatian kita, masyarakat umum dan pemerintah, bahwa pencak silat adalah merupakan salah satu karya budaya bangsa, dimana dalam pencak silat dapat ditemukan unsur-unsur yang membentuk suatu kebudayaan, yaitu hasil dari olah cipta, rasa dan karsa. Pencak silat adalah juga bagian dari kebudayan kita sebagaimana hal nya dengan seni tari, seni pahat, ukir, lukisan, keris, batik dan lain-lain nya. Sebagai suatu hasil budaya bangsa maka sudah sepantas nya lah pencak silat mendapatkan tempat kedudukan yang sejajar dengan hasil budaya lainnya tersebut. Pemerintah tentu nya diharapkan dapat memberikan perhatian lebih terhadap hal ini.
Aliran dan Perguruan
Aliran silat merujuk pada pengertian dari mana sumber pencak silat tersebut berasal. Aliran silat bersifat original, klasik, dan merupakan sumber yang mempengaruhi. Aliran silat bisa dibagi menjadi dua, yaitu primer dan sekunder. Aliran silat primer adalah sumber pertama yang mempengaruhi aliran silat lain. Sebagai contoh aliran silat cikalong (maenpo cikalong) banyak mempengaruhi beberapa aliran silat di Jawa Barat. Begitu juga dengan Cimande yang sangat banyak mempengaruhi aliran silat lainnya. Aliran silat sekunder adalah aliran silat yang terbentuk sebagai hasil dari perpaduan satu atau lebih aliran silat primer, yang kemudian menjelma menjadi satu bentuk aliran silat baru.
Aliran silat juga bisa dibagi menjadi dua :
  1. Merujuk kepada daerah asal : seperti aliran silat Jawa Barat, Betawi, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi, dan sebagai nya
  2. Merujuk ke jenis pencak silat sendiri, seperti aliran Cimande, Cikalong, Silek Tuo, Kumango, Harimau, Seliwa, Cingkrig, Beksi, Sendeng, Sera, Gerak Gulung, dan lain-lain.
Jadi aliran silat suatu daerah bisa terdiri dari berbagai aliran jenis silat nya.
Perguruan adalah wadah organisasi yang mengajarkan suatu jenis pencak silat dari satu atau beberapa aliran. Kita mengenal banyak perguruan silat di tanah air dari yang sangat terkenal sampai yang tidak dikenal masyarakat umum. Contoh perguruan yang cukup terkenal antara lain : PADJADJARAN NASIONAL,  KELUARGA SILAT NASIONAL PERISAI DIRI, PPS BETAKO MERPATI PUTIH, PGB BANGAU PUTIH, TAJIMALELA, KPS NUSANTARA, PERSAUDARAAN SETIA HATI, MUSTIKA KWITANG, TAPAK SUCI PUTRA MUHAMMADIYAH, DLL. Perguruan-perguruan silat tersebut telah sangat terkenal dengan manajemen organisasi yang bagus, bahkan mempunyai cabang-cabang di luar negeri, dan telah banyak mengukir prestasi melalui atlet-atlet nya.
Dengan adanya pembagian ini diharapkan tidak terjadi lagi kerancuan dan salah pengertian antara aliran silat dengan perguruan silat.
Filosofi dalam Pencak Silat
Salah satu hal yang membuat pencak silat bernilai tinggi adalah filosofi yang terkandung di dalamnya, yang membuat pencak silat tidak hanya alat untuk berkelahi dan membela diri, tetapi jauh dari itu pencak silat dapat membuat manusia menjadi insan yang berjiwa satria, berkepribadian luhur, bermartabat dan menghargai nilai-nilai kemanusian. “Silat untuk silaturahim” adalah slogan yang bernilai filsosofis. Silat menjadikan kita manusia yang dapat menjaga nilai-nila sosial, menjalin tali silaturahim, bertanggung jawab terhadap hidup dan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Terlalu klise dan hiperbolis kelihatannya. Tetapi apa bila kita mengahayati dan mengamalkannya, hal itu bukan lah suatu slogan kosong semata.
“Lahir silat mencari teman, batin silat mencari Tuhan”. Ini adalah petuah yang sangat terkenal di kalangan masyarakat khusus nya masyarakat pencak silat Minang.
Di kalangan masyarakat sunda, khusus nya maenpo cianjur/cikalong sangat terkenal petuah dari maestro maenpo cikalong yaitu Gan Obing Ibrahim bahwa “seseorang belum dapat dikatakan mahir maenpo apa bila masih mengalahkan lawannya dengan menyakiti”.
Seorang pesilat yang sudah ahli tentu akan menghayati nilai-nilai tersebut. Tidak semena-mena, tidak menyakiti, bahkan cenderung rendah hati dan tidak menunjukkan keahliannya di depan umum secara arogan. Seorang pendekar yang mumpuni akan mempertanggungjawabkan setiap tindakan nya dan mengamalkan ilmu nya di jalan kebenaran. Saya pribadi berpendapat berdasarkan pengalaman, hal-hal tersebut di atas bukanlah omong kosong belaka.
Kaedah dalam pencak silat
Kaedah adalah aturan, pedoman, tata nilai dan tuntunan yang terdapat dalam setiap gerakan pencak silat. Tanpa kaedah, maka jurus-jurus dan aplikasi yang dilakukan tidak akan bermakna dan hanya berupa gerakan kosong belaka. Dalam pertarungan sesungguh nya, seorang pesilat yang memahami kaedah dalam setiap gerakannya akan dengan mudah mengatasi lawannya yang tidak memahami kaedah.
Kaedah lah yang membuat setiap gerakan silat menjadi bermakna. Jadi intisari dalam silat adalah pemahaman akan akan setiap kaedah dalam gerak nya.
Kaedah terdapat dalam setiap gerak maupun posisi/sikap.
  1. Sikap berdiri : Posisi/sikap berdiri tegak lurus mempunyai kaedah yang berbeda dengan sikap yang agak membungkuk. Dengan demikian seorang pesilat yang memahami kaedah akan dengan mudah menentukan apakah dia harus berdiri tegak atau kah sedikit membungkuk atau membungkuk penuh dalam menghadapi lawan nya.
  2. Posisi kaki : ada berbagai macam posisi kaki dalam bersiap/sikap pasang, ada yang sejajar, kaki kanan di depan, kaki kiri di depan, tegak, setengah tegak atau pun berdiri rendah. Semua sikap itu adalah baik dan benar sepanjang kita mengetahui makna nya, kaedah nya, tujuannya. Dalam terminology silat sunda/maenpo posisi ini di sebut tangtungan kembar, jurus (kaki kanan di depan), dan suliwa (kaki kiri di depan). Bagaimana penerapannya tergantung dari situasi dan kondisi serta pemahaman akan kaedah nya. Secara umum, posisi kaki sejajar dimaksud kan supaya lebih fleksibel dalam bergerak, di mana kita akan bebas untuk bergerak maju atau mundur tanpa lawan mengetahui nya. Posisi kaki kanan di depan adalah sikap jurus yang umum nya digunakan untuk melakukan serangan, sedangkan posisi suliwa atau kaki kiri di depan digunakan untuk menyerang atau menghindar. Posisi tubuh sehubungan dengan kaki ini adalah tegak lurus, setengah tegak, dan berdiri rendah. Masing-masing mempunyai kegunanaan, kelebihan dan kekurangan tergantung sejauh mana kita menguasai teknik nya, kaedah nya dan fungsi nya.
  3. Sikap tangan : Sama hal nya dengan kaki, posisi tangan pun mempunyai variasi bermacam-macam, ada yang tergantung lurus ke bawah, sejajar di depan dada, merapat di ketiak, satu tangan di depan, terbuka lebar seperti tampak mempersilakan lawan untuk masuk menyerang, dan sebagai nya. Kombinasi dari posisi kaki dan sikap tangan akan melahirkan berbagai variasi bentuk sikap pasang dan kuda-kuda. Setiap aliran silat mempunyai kaedah sendiri tentang hal ini. Ada pula kaedah sikap tangan dengan jari terkepal, terbuka, setengah terkepal, sebagian jari terbuka lurus dan sebagian tertekuk. Masing-masing mempunyai kaedah dan tujuan yang berbeda.
  4. Pola langkah : ada langkah lurus ke depan, menyamping, mundur lurus dan mundur menyamping. Ada langkah dengan melangkah biasa, ada yang setengah melompat, dan ada langkah seser (kaki tidak diangkat), ada pola langkah kombinasi.
  5. Menyerang, menghindar, dan menangkis. Penguasaan kaedah yang matang akan menghasilkan penyerangan yang tepat sasaran, hindaran yang menyelamatkan dan tangkisan yang tepat. Contoh nya, apabila posisi lawan sejajar tegak lurus dengan kuda-kuda “jurus”, maka serangan lurus dengan jurus tidak akan menghasilkan serangan yang berhasil, kecuali si lawan terlena dengan ketampanan/kecantikan kita.
  6. Masih banyak kaedah yang terdapat dalam pencak silat. Uraian satu per satu dan detil mungkin membutuhkan pembahasan dalam bab tersendiri.
Inti nya adalah menguasai pencak silat tidak hanya menguasai jurus dan teknik serta aplikasi nya tetapi yang lebih penting adalah menguasai dan mengerti kaedah nya, dan tentu saja filosofi nya.

Belajar Pencak Silat
Yang terutama dan sangat penting adalah niat. Niat yang ikhlas untuk belajar, bisa dan mengerti serta niat untuk menjaga dan melestarikannya. Selanjut nya dibutuhkan ketekunan dan kesabaran. Apabila sekedar belajar secara instan, jangan diharapkan akan menguasai pencak silat secara utuh. Bertanggung jawab dan beretika, ini sangat penting. Pencak silat yang kita kuasai harus kita pertanggung jawabkan penggunaannya untuk kebaikan. Ber etika yang dimaksud di sini adalah belajar silat tidak sekedar untuk icip-icip, coba-coba dan sekedar petualangan (hal ini banyak terjadi berdasarkan pengalaman saya). Atau belajar suatu aliran sekedar untuk mendapat kan satu dua jurus pilihan dan mencampuradukan dengan aliran lain/aliran sendiri, kemudian mengklaim sebagai jurus ciptaan sendiri atau hasil cipta leluhur nya. Menggabungkan atau menciptakan jurus baru tentu saja tidak dilarang bahkan bagus untuk perkembangan pencak silat itu sendiri, yang tidak dibenarkan adalah menghilangkan asal-usul dari sumber jurus tersebut.
Image negative tentang pencak silat
Tidak dapat dipungkiri bahwa saat ini di masyarakat sudah melekat kesan negative tentang pencak silat seperti :
  1. Silat itu kampungan
  2. Silat itu penuh dengan mistik dan klenik yang tidak masuk akal
  3. Silat itu untuk kalangan preman dan tukang pukul
  4. Belajar silat hanya membuat anak-anak kita belajar kekerasan
  5. Silat tidak ampuh untuk berkelahi hanya bagus untuk ditonton tarian/ibingannya, dll.
Pendapat saya untuk hal-hal di atas adalah, bagi para pecinta dan pelestari silat, marilah kita introspeksi dan menunjukkan kepada masyarakat bahwa hal itu tidak benar. Bagi kalangan yang merasa pencak silat “tidak ada bagus-bagus nya sama sekali” dan memandang nya secara negative, sadarilah kalau bukan kita yang mencintai dan melestarikannya lantas siapa lagi? Fakta bahwa orang-orang luar (orang asing) berbondong-bondong belajar silat dan membuka perguruan pencak silat di Negara nya membuktikan bahwa pencak silat adalah sebuah “barang bagus, layak jual dan layak dikoleksi”. Selanjut nya, silakan berkenalan dan bergaul dengan para sahabat silat yang tergabung dalam komunitas sahabat silat, ikutan diskusi untuk menambah wawasan dan kecintaan terhadap pencak silat. Terakhir, sering-sering lah berkunjung ke website ini FORUM SILAT agar kita lebih saling mengenal, berbagi dan bersama-sama memperkenalkan PENCAK SILAT bagi masyarakat yang belum cukup mengenalnya
Capita selecta | Pencak Silat | sebuah catatan singkat
Wassalam
ochid-aj










Comments

Popular posts from this blog

PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)

Profil | Perguruan | PENCAK SILAT PANDAWA

Berikut ini adalah sebuah profil lengkap perguruan pencak silat yang saya kutip dari blog PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)


About PPS PANDAWA
PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA) P A N D A W A disini mempunyai arti ataupun makna sbb  :         P       :    huruf pertama dari PAMILI         A      :    huruf pertama dari ANU         N      :    huruf pertama dari NUNGTUT D      :    huruf pertama dari DI A      :    huruf pertama dari ALAJAR W    :    huruf pertama dari WALAGRI A      :    huruf pertama dari  ATI
Apabila digabung mempunyai arti  :  Pamili Anu Nungtut Di Alajar Walagri Ati yang diambil dari bahasa Sunda yang mempunyai arti  :  Persaudaraan dalam Ajaran Waras Ati atau Keluarga/Handaitaulan yang menuntut ilmu untuk belajar/berlatih agar Hati menjadi Sehat, Tentram dan Hati menjadi Lurus Suci.
Setelah mengetahui akan arti Pencak Silat Pandawa dan tujuannya, jangan sekali-kali melanggar ajaran dan aturan yang dikeluarkan oleh …

DAFTAR CABANG/SEKRETARIAT & TEMPAT LATIHAN PENCAK SILAT LBD SINAR PUTIH

sumber grup face book LBD SINAR PUTIH BALIKPAPAN : BPK. DJOKO SUDARSONO, KOMP. BANDAR UDARA SEPINGGAN, BALIKPAPAN KAL-TIM (0542) 65080
BANDA ACEH : BKPN, JL. TENGKU MOLEM NO. 20 BANDA ACEH (0651) 33616
BANDAR LAMPUNG : – BPK. DRS. HENDAYA, JL. JEND. SUDIRMAN 75 PAHOMAN, BANDAR LAMPUNG 0721-266087
- KOMPLEK PERUM. KORPRI BLOK D9 SUKARAME
- JL. DIPONEGORO NO. 144 A TELUK BETUNG, BANDAR LAMPUNG
BANDUNG : JL. SRAGEN NO. 7 ANTAPANI, BANDUNG (022) 70499001
BANGIL : JL. SUPRIYADI NO. 44A POGAR, BANGIL, PASURUAN (0343) 741486- UNIT DERMO : S. BUDIONO, JL. CUCUT 168 BANGIL (0343) 747741 / 747055BANJARMASIN : BPK. HERI HERJADI, FKIP UNIVERSITAS LAMBUNGMANGKURAT, JL. BRIGJEN H. HASAN BASRY (0511) 57364
BANTUL (PUSAT) : BPK. SUSANTO TANUWIJAYA JL. IMOGIRI KM. 5 WOJO, SEWON, BANTUL
BANYUWANGI : BPK. DRG. GARDJITO, JL BRAWIJAYA NO 3 BANYUWANGI 68415 (033) 424478
BATAM : BPK. MOCH. AMINUDIN HADI, TIBAN HOUSING B4-10 RT 01 RW 8, KEC. SEKUPANG, BATAM 29425 (0778) 324344
BIAK : BPK. SIMIN JL. MERPATI NO. 4, BIAK …

Bang Husin Jawara Golok Seliwa

Profil Guru Silat | Bang Husin | Golok Seliwa | Silat Betawi


Bagi para praktisi dan pemerhati Silat Betawi, umumnya pasti mengenal sosok yang satu ini, BANG HUSIN, jawara, guru besar dan pewaris satu-satunya maenan betawi yang berciri khas keahlian memainkan golok. Goloknya tidak sembarang golok, tapi golok yang ukurannya disesuaikan dengan pemakai. Ukuran standarnya adalah sepanjang lengan bawah  pemakai ditambah 3 jari.
gambar golok



Husin bin Husni, itulah nama beliau, ada yang memanggil Bang Husin, ada juga yang menyebut Babe Husin. Dibalik kehaliannya memainkan golok dengan kecepatan yang sulit diikuti mata, Bang Husin adalah sosok yang ramah, humoris dan cukup gaul.