Skip to main content

Profil Perguruan Pencak Silat | SANALIKA

Perguruan pencak silat |Sanalika| sebuah profil lengkap
Di bawah ini adalah profil perguruan pencak silat Sanalika yang menurut saya cukup lengkap karena berisi sejarah, silsilah keilmuan, para tokoh, kurikulum, informasi tempat latihan, dan kontak person.

sumber :  Kang Dinka Soemadipradja

PERGURUAN PENCAK SILAT SANALIKA

Perguruan Pencak Silat Sanalika atau lebih spesifik disebut Paguron Penca Sanalika, didirikan di Garut pada tahun 1926 oleh Bapak M. Utuk Sumadipradja, ketika beliau menjabat sebagai Camat Bojong Salam, Garut.

Perguruan ini merupakan salah satu dari sekian banyak Perguruan Pencak Silat yang didirikan pada jaman sebelum kemerdekaan seperti Panglipur (1909), Timbangan (1927), Pusaka Siliwangi (1930), Nampon (1932) dll.

Pada awalnya perguruan ini didirikan berdasarkan ajaran dari tiga guru pendiri, masing-masing dari guru penganut aliran Sabandar (Jurus Tujuh), Cimande dan Kari. Kemudian ditambah aliran Cikalong dan jurus aliran-aliran lainnya. Inti jurus-jurus tersebut kemudian digabung ke dalam Jurus Tujuh sebagai jurus dasar, sehingga Jurus Tujuh merupakan jurus pokok yang harus dikuasai oleh setiap praktisi Penca Sanalika.

Dari sekian banyak murid-murid Bapak Utuk pada generasi pertama yang turut menyebarkan ajaran pencak silat Sanalika, tercatat diantaranya  
  1. Bapak Karta Ateng atau Ateng Karta (Bojong Salam
    Garut 1926), menyebarkan Sanalika di daerah Garut
    dan Bandung. 
  2. Bapak Djaya, Cikananga (Bojong Salam, Garut 1926),
  3. Bapak Iko, (Bojong Salam, Garut 1926),
    menyebarkan Sanalika di daerah Pangalengan,
  4. Bapak Dadi dan Bapak Eo (Pameungpeuk, Garut
    1930),
  5. Bapak Gunawidjaya (Kadungora, Garut 1932)
  6. Bapak Mae (Leles, Garut 1932)
  7. Bapak Kandi (Cipatat 1933), menyebarkan Sanalika
    didaerah Kabupaten Bandung dan Purwakarta
  8. Bapak Ajun (Cikande, Banten 1935)
  9. Bapak Achmad Dimyati (Sukabumi 1940),
    mengembangkan Sanalika di daerah Sukabumi dan
    Cianjur, berpusat di Sukaraja, Sukabumi.  

 
Setelah para perintis tiada, ajaran Pencak Silat Sanalika menyebar melalui para generasi penerus ke berbagai daerah secara sporadis, exclusive dan selektif.

Perkembangannya dilakukan oleh para guru dengan mengajar secara tradisional/individual, melalui pola dasar Jurus Tujuh atau Jurus Lima. Berbeda dengan perguruan lain, dimana sentral pendiri bertempat di satu tempat atau di sekitar tempat perguruan didirikan, Sanalika menyebar tanpa koordinasi dengan tokoh pendirinya, karena Bapak Utuk sebagai pendiri selalu mobile dengan tugas jabatannya. Akibatnya para penerus, baik individu maupun perguruan (saat ini umumnya berada di generasi ke III), banyak yang merasa kehilangan mata rantai atau benang merah dengan pendiri dan para pendahulunya, Mereka antara lain Perguruan Pencak Silat Sanalika yang diprakarsai oleh Bapak Kartono, Bapak Umar, salah seorang penerus Bapak Ateng Karta di Jalan Baladewa Bandung, GB Sanalika yang diprakarsai oleh Bapak H. Wanta dan Bapak H. Widjaya Sulaeman di Melong Asih Bandung, Sanalika Tri Tunggal Bandung penerus Bapak Iko Pangalengan, Sanalika Cinde Wulung Sukabumi penerus Bapak Achmad Dimyati, Sanalika Pusaka Kalidasa Cipatat Bandung penerus Bapak Kandi, Sanalika Kilat Buana Soreang Bandung dan banyak lagi. Sebagian dari mereka bernaung dibeberapa organisasi resmi seperti PPSI dan IPSI, bergabung dengan beberapa organisasi independen lainnya atau berdiri sendiri.
Sejak didirikan tahun 1926, Perguruan Pencak Silat Sanalika telah melangkah dan berkembang melalui kerja keras para penerusnya dari generasi ke generasi.

Kini keberadaannya bagai gunung es, sedikit muncul kepermukaan namun mengakar di masyarakat dan menyebar ke berbagai daerah di Iindonesia bahkan sampai ke luar negeri, mengingat para penerus masih berpegang teguh kepada prinip beladiri dan baru akhir-akhir ini mulai mengikuti beberapa event prestasi.
Mereka selalu konsisten dan dengan rasa memiliki yang tinggi, mengemban amanat pendiri dan para pendahulu yang pada intinya agar selalu memupuk silaturahmi diantara sesama komunitas pencaksilat dan sesama umat pada umumnya. Menumbuhkembangkan seni budaya Pencak Silat untuk kemudian diwariskan kepada generasi mendatang.
Materi Pelajaran Pokok

Materi pelajaran Beladiri Pencak Silat Sanalika secara umum terdiri dari 3 tahap yaitu tingkat Olah Raga, tingkat Olah Rasa dan tingkat Olah Jiwa. Hal tersebut dipilah berdasarkan tingkatan nalar setiap individu untuk mencapai wujud keseimbangan hidup mental dan spiritual. 


  1. Pada tingkat Olah Raga seperti pada umumnya,
    gerakan pencak silat Sanalika sangat mengandalkan
    kekuatan phisik murni dengan pola dasar Jurus Tujuh
    atau Jurus Lima. Mengutamakan kekuatan dan
    kecepatan gerakan (power speed), harmonisasi
    gerakan anggota phisik dan tidak memberikan
    kesempatan kepada lawan. Sesuai dengan sifat
    gerakannya, maka pada tingkat ini Sanalika bisa
    diartikan “seketika”. 
  2. Pada tingkat Olah Rasa, Sanalika mengajarkan
    kehalusan rasa. Dari harmonisasi gerakan anggota
    phisik yang terlatih secara kontinyu, rasa didalam
    raga diaktifkan secara bertahap sampai mencapai
    suatu tingkat maksimal. Gerakan-gerakan jurus lebih
    mengarah kepada permainan seni usik dimana dalam
    melakukan usik-usikan (kontak phisik), para praktisi
    lebih cenderung menggunakan unsur rasa tanpa
    menimbulkan cedera fatal pada lawan bermain. Di sisi
    lain, meningkatkan empati, mendalami etika dan
    kehalusan akal budi dalam bersosialisasi didalam
    masyarakat, sehingga berkembang menjadi tali
    silaturahmi yang dalam.
  3. Pada tingkat Olah Jiwa, ajaran Sanalika lebih
    menekankan pendalaman akidah dan pencerahan diri.
    Setiap individu Sanalika harus meningkatkan iman dan
    taqwa, taat beribadah, mendalami tauhid dengan
    berzikir setiap saat. Mendekatkan dan berserah diri
    kepada Sang Maha Pencipta, agar selalu mendapat
    karunia dan lindungan dari Allah Swt. Dalam konteks
    ini, Sanalika dapat diartikan “Saat atau Waktu”,
    dimana para praktisi harus selalu bisa menghargai
    waktu (Surat Al Ashr : Q.103) 

 Secara berangsur, komunitas Sanalika yang semula terpencar, kini sebagian besar telah terhimpun kembali. Perguruan Pencak Silat Sanalika saat ini mencoba untuk melakukan koordinasi dan inovasi. Secara proaktif dan secara bertahap berusaha meningkatkan sistem manajemen, baik organisasi maupun teknis sesuai dengan perkembangan jaman. Menciptakan kemasan dan metoda yang memiliki nilai jual dengan tetap merujuk kepada jurus-jurus dasar, tanpa meninggalkan pola aslinya dengan harapan agar seni Pencak Silat mampu bersaing dengan seni beladiri lainnya yang telah lebih dulu merebut hati penggemarnya diseluruh dunia. Mencetak kader-kader bangsa melalui seni dan olah raga Pencak Silat.

Visi : “Membentuk manusia yang berkualitas baik physik, mental maupun spiritual”.

Misi : “Mencetak manusia Pencak Silat yang memiliki kekuatan phisik, nalar dan mental”

Motto : “Wani teu kumawani, Pinter teu guminter, Panceg dina jatidiri”.

Pada akhirnya para praktisi Sanalika diharapkan menjadi Satria Pinandita, yaitu para ksatrya pemberani dengan tingkat wawasan dan keimanan yang tinggi, Insya Allah!
Informasi lebih lanjut tentang Perguruan Pencak Silat Sanalika, dapat menghubungi secara langsung maupun melalui telepon kepada :



1. Dinka Sumadipradja, Jalan Mulia Graha III No.39,
Cipaganti Graha I, Bandung – 40286, telepon
022-7563341,
2. Nandar Iskandar dan Toto Sumadipradja, Jalan Raya
Sukarame, Cipatat, Kabupaten Bandung telepon
022-6900520.


SEKILAS RIWAYAT HIDUP PENDIRI

 
BAPAK M. UTUK SUMADIPRADJA
Beliau lahir di Tarogong Garut tanggal 13 Mei 1897 dari ayah bernama Rd. Sastrajuda asal Talaga Kuningan dan Ibu bernama Nyi Rd. Asmirah keturunan Biru, Tarogong, Beliau mulai belajar Pencak Silat tahun 1910 dari Bapak Nata, seorang sepuh di Tarogong. Dari Bapak Nata ini beliau menerima ajaran dasar Jurus Tujuh.

Tahun 1920, ketika beliau sekolah di OSVIA Bandung, beliau berguru kepada Bapak Sukanta, pakar Aliran Cimande di Nyengseret,. Tahun 1925 beliau berguru kepada Rd. Haji Tarmidi (Na’ib Cikalong Cianjur), khusus Aliran Kari. Berbekal ilmu dari ketiga guru tersebut, tahun 1926 beliau mendirikan Perguruan Pencak Silat Sanalika. ketika beliau menjabat camat Bojong Salam Banyuresmi Garut.

Tahun 1933, ketika menjabat Camat Cipatat Kabupaten Bandung, beliau berguru kepada Bapak H. Obing Ibrahim (Gan Obing) Cianjur, pakar pencak silat aliran Cikalong dan Sabandar, murid Rd. Haji Ibrahim.

Seiring dengan jabatannya sebagai seorang pamongpraja yang sering berpindah dinas, beliau mengembangkan Sanalika mulai dari daerah Garut, Ciamis, Bandung, Sukabumi sampai ke daerah Banten, khususnya ketika menjabat sebagai Wedana di Malingping, Banten Selatan.
Karir terakhir beliau tercatat sebagai Wedana Cicurug Sukabumi sekitar tahun 1940-an. Setelah pensiun, beliau menetap di Sukabumi sampai akhir hayatnya pada tahun 1957, dalam usia 60 tahun dan dimakamkan di kota ini.
Semasa hidupnya beliau sering menjalin silaturahmi dengan para tokoh pencak silat lainnya saat itu seperti Bapak Rd. Ema Bratakusumah (Bandung), Bapak H. Hasbullah (Cimande), Mama Nampon dan para pakar pencak silat lainnya.
Dari sekian banyak murid-murid generasi pertama Beliau di Garut 1926, tercatat diantaranya Bapak Ateng Karta (Bojong Salam), Bapak Iko (Pangalengan), Bapak Djaja (Cikananga). Bapak Kandi (Cipatat 1933), Bapak Ajun (Cikande 1935) dan Bapak Achmad Dimyati (Sukabumi 1940).



BAPAK M. POPO SUMADIPRADJA

 
Setelah Bapak Utuk wafat, putra tertuanya, Bapak M. Popo Sumadipradja, meneruskan Perguruan Pencak Silat Sanalika. Beliau lahir tanggal 12 Januari 1919 di daerah Kopo Soreang, Bandung dengan nama Mohammad Sobari. Ibunya bernama Nyi Rd. Iyar Wiarsih salah seorang puteri Kanduruan Rd. Hardjadisastra Cianjur.

Beliau mulai belajar Pencak Silat langsung dari ayahnya tahun 1930 pada usia 11 tahun. Setelah selesai sekolah tahun 1936, beliau mendampingi ayahnya menyebarkan ajaran silat Sanalika di Jawa Barat sampai ke daerah Malingping Banten Selatan.

Ketika ayahnya menjabat Wedana Cicurug Sukabumi, beliau menambah ilmunya dengan berguru kepada para pakar Pencak Silat Cianjur antara lain kepada Bapak H. Obing Ibrahim, Rd. Muhidin murid Rd. Brata (putera Rd H. Ibrahim, pendiri aliran Cikalong), Rd. Idrus dan Rd. Didi, khususnya dalam penguasaan jurus-jurus jalan tengah Cikalong.

Tahun 1955, Bapak M. Popo turut dalam team pengamanan Konfrensi Asia Afrika dan kemudian menjadi salah seorang pendiri P3S Gagak Lumayung.
 
Dari sekian banyak muridnya, tercatat antara lain Bapak Yayat R. Suryaatmaja (Bandung), Bapak Tarmedi (Bandung), Bapak Tjasmedi (Bandung), Bapak Aleh (Bandung) dan banyak lagi.
Semasa hidupnya beliau sering menjalin silaturahmi dengan para tokoh pencak silat lainnya saat itu seperti Bapak Rd. Ema Bratakusumah, Bapak Zainal Abidin (Ketua P3S Gagak Lumayung yang pertama) dan dengan para tokoh dan sesepuh pencak silat Cianjur.

Beliau wafat bulan Januari 2003 dalam usia 84 tahun, dimakamkan di Sukaraja Sukabumi. Sebelum wafat, beliau beramanat kepada para putera dan para murid utamanya untuk meneruskan dan mengembangkan Perguruan Pencak Silat Sanalika.



 





 



   

 


Comments

  1. Terimakasih. Semoga pencak silat sanalika terus berkembang dan memperkaya khazanah budaya bela diri Indonesia.

    ReplyDelete
  2. Perguruan Sanalika di Bandung yang aktif dan routine menjalankan pelatihan, adakah dan dimana? Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba hubungi Bpk Dinka Soemadipradja via facebook di sini https://www.facebook.com/dinkahumperdinck?fref=ts

      atau grup FB nya di sini https://www.facebook.com/groups/103331361257/

      Delete
  3. Replies
    1. coba baca di sini, rasanya banyak alamat sudah saya cantumin di situ http://forumsilat.blogspot.com/p/tempat-latihan-silat-di-jakarta.html

      Delete
  4. Saya sebagai warga garut, sangat bangga akan tradisi bela diri ini meski sanalika sudah sulit d temukan tapi di daerah saya pencak silat sanalika peninggalan mama raden karta atau karta ateng masih berjalan meski masih dalam skala individu, jaya terus pencak silat sanalika

    ReplyDelete
  5. Luar biasa sejarah sanalika ini bisa disusun dengan baik. Sebagai informasi tambahan , Bapak Galih Biantara merupakan salah satu murid dr para guru sepuh :1.Bapak Kartono ( almarhum) Jl.Jurang 2.Bapak Kapten Umar(almarhum) salah seorang penerus Bapak Ateng Karta di Jalan Baladewa Bandung, 3.GB Sanalika yang diprakarsai oleh Bapak H. Widjaya Sulaeman (almarhum)di Melong Asih Bandung.
    4. GB Sanalika Bapak Masna Mulyana Jl jurang, Aki nari Bandung. Telah belajar dr para guru tersebut, ditambah dr beberapa guru sanalika lainnya. Sehingga jurus yg dikuasai Bapak Galih paling banyak diantara murid guru sepuh diatas lainnya. Alangkah sayangnya bila jurus sanalika yg telah dikumpulkan hilang karena tidak ada penerusnya.
    Bapak Galih tinggal di komplek jasmine Bogor. Terimakasih ini hanya berbagi informasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas tanggapan dan infonya

      Delete
  6. sim kuring nuju sma ngontrak di gang nari. palih mana nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba hubungi Bpk Dinka Soemadipradja via facebook di sini https://www.facebook.com/dinkahumperdinck?fref=ts

      atau grup FB nya di sini https://www.facebook.com/groups/103331361257/

      Delete
  7. Alhamdulillah ada postingan ini, tepangkeun abdi firman, incu ti uyut alm. Gunawidjaya kadungora garut. Mudah2an silat sanalika tiasa berkembang dan manfaat buat orang banyak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. trima kasih kang firman telah mamoir di sini. trima kasih informasinya

      Delete

Post a Comment

terima kasih telah berkunjung ke FORUM SILAT dan membaca artikel ini. Sangat menyenangkan apabila ada jejak yang tertinggal berupa komentar, saran maupun kritik, sehingga kita lebih dapat saling mengenal. So, jangan ragu untuk berkomentar di sini

Popular posts from this blog

PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)

Profil | Perguruan | PENCAK SILAT PANDAWA

Berikut ini adalah sebuah profil lengkap perguruan pencak silat yang saya kutip dari blog PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)


About PPS PANDAWA
PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA) P A N D A W A disini mempunyai arti ataupun makna sbb  :         P       :    huruf pertama dari PAMILI         A      :    huruf pertama dari ANU         N      :    huruf pertama dari NUNGTUT D      :    huruf pertama dari DI A      :    huruf pertama dari ALAJAR W    :    huruf pertama dari WALAGRI A      :    huruf pertama dari  ATI
Apabila digabung mempunyai arti  :  Pamili Anu Nungtut Di Alajar Walagri Ati yang diambil dari bahasa Sunda yang mempunyai arti  :  Persaudaraan dalam Ajaran Waras Ati atau Keluarga/Handaitaulan yang menuntut ilmu untuk belajar/berlatih agar Hati menjadi Sehat, Tentram dan Hati menjadi Lurus Suci.
Setelah mengetahui akan arti Pencak Silat Pandawa dan tujuannya, jangan sekali-kali melanggar ajaran dan aturan yang dikeluarkan oleh …

DAFTAR CABANG/SEKRETARIAT & TEMPAT LATIHAN PENCAK SILAT LBD SINAR PUTIH

sumber grup face book LBD SINAR PUTIH BALIKPAPAN : BPK. DJOKO SUDARSONO, KOMP. BANDAR UDARA SEPINGGAN, BALIKPAPAN KAL-TIM (0542) 65080
BANDA ACEH : BKPN, JL. TENGKU MOLEM NO. 20 BANDA ACEH (0651) 33616
BANDAR LAMPUNG : – BPK. DRS. HENDAYA, JL. JEND. SUDIRMAN 75 PAHOMAN, BANDAR LAMPUNG 0721-266087
- KOMPLEK PERUM. KORPRI BLOK D9 SUKARAME
- JL. DIPONEGORO NO. 144 A TELUK BETUNG, BANDAR LAMPUNG
BANDUNG : JL. SRAGEN NO. 7 ANTAPANI, BANDUNG (022) 70499001
BANGIL : JL. SUPRIYADI NO. 44A POGAR, BANGIL, PASURUAN (0343) 741486- UNIT DERMO : S. BUDIONO, JL. CUCUT 168 BANGIL (0343) 747741 / 747055BANJARMASIN : BPK. HERI HERJADI, FKIP UNIVERSITAS LAMBUNGMANGKURAT, JL. BRIGJEN H. HASAN BASRY (0511) 57364
BANTUL (PUSAT) : BPK. SUSANTO TANUWIJAYA JL. IMOGIRI KM. 5 WOJO, SEWON, BANTUL
BANYUWANGI : BPK. DRG. GARDJITO, JL BRAWIJAYA NO 3 BANYUWANGI 68415 (033) 424478
BATAM : BPK. MOCH. AMINUDIN HADI, TIBAN HOUSING B4-10 RT 01 RW 8, KEC. SEKUPANG, BATAM 29425 (0778) 324344
BIAK : BPK. SIMIN JL. MERPATI NO. 4, BIAK …

Bang Husin Jawara Golok Seliwa

Profil Guru Silat | Bang Husin | Golok Seliwa | Silat Betawi


Bagi para praktisi dan pemerhati Silat Betawi, umumnya pasti mengenal sosok yang satu ini, BANG HUSIN, jawara, guru besar dan pewaris satu-satunya maenan betawi yang berciri khas keahlian memainkan golok. Goloknya tidak sembarang golok, tapi golok yang ukurannya disesuaikan dengan pemakai. Ukuran standarnya adalah sepanjang lengan bawah  pemakai ditambah 3 jari.
gambar golok



Husin bin Husni, itulah nama beliau, ada yang memanggil Bang Husin, ada juga yang menyebut Babe Husin. Dibalik kehaliannya memainkan golok dengan kecepatan yang sulit diikuti mata, Bang Husin adalah sosok yang ramah, humoris dan cukup gaul.