Skip to main content

KONG CE'OD, Si Buta dari KEMANGGISAN, Sang Jawara Silat Betawi

Kong Ce'od | Tokoh pencak silat | Betawi dari Kemanggisan

Ini tulisan tentang salah satu tokoh maen pukulan Betawi asal Kemanggisan, yang menurut legenda belum pernah "jatoh" oleh lawan, KONG CE'OD si Buta dari Kemanggisan.
Tulisan ini aslinya berjudul SILAT CE'OD KEMANGGISAN yang ditulis oleh Bang Awe dari blog http://pakelir3.blogspot.com/2013/11/cingkrig-ceod-kemanggisan.html?m=1

Di sini saya hanya meringkas sekitar riwayat hidup dan perjalan "karir" nya sejak berguru hingga menjadi jawara. Editing seperlunya menyangkut redaksional.

Kong Ce'od Jawara Kemanggisan
kong ce'od jawara silat betawi kemanggisan
Kong Ce'od- kredit foto : bang awe

Bemula dari belajar maen pukulan ( Silat ) dengan Ki Ontong Kemudian belajar di Petojo, Ki Sasar nama guru nya.  Kali ini Ce'od muda belajar bersama saudara sepupuh nya Satiri ( Iyi ) . Karna kegigihan mereka, dengan sangat cepat menguasi jurus jurus dan koncian ( Sambut ) yang di ajarkan oleh guru nya. 
Sampai akhirnya membuka perguruan silat di Sekitar kampung Kemanggisan. Karna Ce'od muda orang nya tukang jalan; jadi tidak aktif mengajar silat tersebut.
Dari mengembara kampung ke kampung Ce’od muda alias Mat Sedeng yang di beri julukan dari teman sekelompok nya. Dulu Mat Sedeng punya kelompok atau sekarang Geng yang di beri nama   Pandawa Lima. Yang beranggota 5 Orang Yaitu :     [ Ce’od alias Mat Sedeng,Kemanggisan. Mat Item Rawa Belong, Boncel Cengkareng, Ibun Jelambar Yang satu tidak di sebutkan.     Begitu banyak nya bertemu dengan tokoh silat. Ia banyak mendapat masukan dari hasil tukar pikiran dan berinteraksi dengan tokoh-tokoh daerah. Tidak jarang proses ini didahului dengan saling menjajal ilmu satu sama lain.

Berkat pengalaman yang didapatkan nya, didukung bakat dan kecerdasan beliau,  Mashud bin Kidit atau lebih akrab di panggil Kong Ce’od ini, memadukan beberapa gerakan ilmu silat dari berbagai aliran pencak silat di antara nya : Ki Sasar, Goning, Sinan Kiontong,Sabeni, Bandul, Beksi, Suliwa, dan Gerak Rasa, menjadi suatu ilmu silat yang unik dan tidak ada namanya. Kami lalu menyebutnya aliran Silat Ce’od sesuai dengan nama beliau, 
Berbekal dari pengalaman dan ilmunya, mengantarkan beliau menjadi orang yang disegani baik lawan maupun kawan di daerah Kampung Kemanggisan, kebon Jeruk, Slipi dan sekitar nya.


Ada satu prinsip yang dipegang teguh aliran ini. Kong Ce'od selalu mewanti-wanti, Jangan pernah ngejual, tapi orang ngejual kite beli. Maknanya, Musuh jangan dicari. Tapi, bila bertemu, jangan lari. Dengan prinsip itu  beliau,  mempertahankan reputasi nya yang tidak pernah dijatuhkan lawan,  yang menjadi Guru Besar Silat Ce’od .Kemanggisan Beberapa murid beliau meneruskan dan melestarikan aliran Silat Ce’od ini .Yang beralamat :

  Kampung Kemanggisan Jln KH. Junaedi Rt 007 / 011 No: 82  Palmerah, Jakarta Barat.

Karakter dan jurus

Karakter 12 jurus aliran Ce'od adalah mengandalkan permainan tangan yang kecepat dan ketepatan. Dengan Moto : Cepet, Jeli, Berani.
Setiap pukulan dan gerak harus berisi tenaga, Selain itu, pukulan juga dengan gerak badan yang cepat, keras.dan luwes.  Di tingkat awal diajarkan latihan keterampilan pematangan jurus pukul, pertahanan kaki, tengok dan ngeles, atau menghindari serangan. Di tahap akhir, dilakukan latihan pengembangan rasa yang berfungsi melatih refleks mengantisipasi serangan lawan. Selain itu, sebagai ilmu gabungan, aliran Ce’od memiliki teknik lengkap, dari pukulan, kuncian, tangkisan, hindaran, dan sikutan, kecuali tendangan. Tendangan tinggi tidak ada, hanya tendangan dengan lutut ke arah kemaluan dan sapuan ke arah kaki lawan.
Maenan Ce'od ada 12 jurus dan terbagi 3 bagian :

 1. Jurus Langkah                 2. Jurus Puter                        3. Jurus
    Langkah Kesatu                  Satu Puter                           Jurus Satu
    Langkah Kedua                   Dua Puter                           Jurus Dua
    Langkah Ketiga                   Tiga Puter                           Jurus Tiga
    Langkah Keempat             Empat Puter                       JurusEmpat

 Kata Kata yang sering digunakan dalam Maenan Ce'od :Pasang, Pukul rame, Turun, Deser Pecah, Gunting, Tengok, Jentil

 Sekilas Tentang Kong Ce’od

Memang belum begitu umum kedengaran nya tentang Maenan Kong Ce'od, tapi tidak asing bagi jawara jawara betawi, Tangerang dan sekitar nya dengan Ce'od dan jurus silat nya.

Pada tahun 1934 Beliu belajar silat (maen pukulan ) dengan Sabeni Jawara Tenabang. Tahun 1950an menjadi centeng di Tenabang ( Tanah Abang ) berbagai coba’an di hadapi nya.   Tahun 1960an masa masa menyakitkan dan menyedihkan bagi seorang bapak dari 2 orang anak laki laki, bernama Sopuan dan Sopandi dan seorang Istri bernama Sopiah (Gasop )   Pada masa itu Beliau menderita sakit cacar biji sawo nama nya hingga mengalami Kebutaan Permanen. Tidak lama berselangbeberapa bulan anak beliau yang bernama Sopandi wafat dan di susul istri beliau wafat  beberap.bulan kemudian.

Walau menderita buta permanen, Beliau masih eksis dalam dunia persilatan.dan kesenian Gambus. Dalam perkumpulan Orkes Gambus ini Beliau memainkan Gendang ( Tukang Gendang ) Beliau sangat piyawai memainkan nya, begitu juga Silat yang dia sangat gemari
    
Pada tahun 1970an di undang ke Kemayoran oleh seseorang untuk sambut dengan 3 orang jawara, derah sana. Awal nya beliau tidak tau, setiba nya dirumah yang mengundang dibilanagan Bendungan Jago dekat komplek PLN, sudah banyak yang menunggu ingin menyaksikan pertandingan silat atau sambut tersebut. Di dalam rumah ada 4 orang menyambut kedatangan Bang Ce'od Si Buta dari Kemanggisan. Setelah bincang bincang dan bercengkramah, 3 orang tadi memper kenalkan diri dan terjadi perbincangan sebagai berikut :
 Jawara 1:  “ Kata nya Bang Ce’od jago maen pukulan “…?  Ce’od   : “ Jalan aje di tuntun gimana jago maen pokulan, kalo ngurut saye jago…!? Jawara 1  :“ Abang di undang kesini mao di ajak sambut..” Seperti memaksa.  Ce’od   : “ Oh…di suruh ngurut, kalo situ maksa ayo saye ladenin dah…! Seraya Ce’od berkata lagi : Ayo siap siap siape duluan nih…! Sambil bergegas berdiri dari tempat duduk nya dan di papah keluar Jawara 1 : Saye Bang..

Terjadilah pertandingan (sambut ) di pelataran rumah tersebut, disaksikan orang banyak;
satu persatu jawara tersebut jatoh ( kalah ) kemudian Kong Ce'od serayaberkata : " Kalu mao jatoin anak Kemanggisan, yang bute dulu baru yang melek " . Akhir nya jawara tadi mengakui kehebatan Ce’od Si Buta dari Kemanggisan.

Tambahan dari saya (ochidaj) : sewaktu masih kecil sekitar tahun 1980-an, saya sempat menyaksikan sendiri kehebatan Kong Ce'od ini waktu besambut dengan bapak saya di rumah -karena waktu itu Kong Ce'od mengajar adik2 bapak saya- memang luar biasa beliau ini. Kebutaannya tidak menghalangi beliau untuk fight. Kekuatan, kecepatan dan kecerdikannya memang memenuhi syarat untuk menjadi seorang jawara

 Pada tahun 1985 beliau di undang IBSI (mungkin maksudnya IPSi-red) Jakata Barat dalam acara : Pagelan silat Betawi antar Kecamatan se Jakarta Barat, disana bertemu dengan Ketua IBSI se Indonesia Bapak Edi Nalapraya kemudian Beliau diberi undangan untuk menghadiri Pagelaran Seni Bela Diri Se Asia   Taman Ismail Marzuki ( TIM ) .
Pada  tahun 1993  Mashud bin Kidit ( kong Ce’od ) meninggal dunia di makamkan di area pemakaman Karet Bivak sesuai amanat beliau. Karna anak murid nya di Tanah Abang,        
    
Sampe disini dulu cerite tentang Kong Ce'od ,  Kali manfa'at buat sobat . kuang lebih nya ane mohon ma'af . Wa salam mu'alaikum wr wb . 
 NB : Sumber cerita ini ane denger langsung dari Almarhum dari Kong Ce'od [Encang Ane]
 Penulis : Awe




Comments

  1. Lebih mantap Bang Ochid...." Abang Abang maen gambang Lagu nye jali jali " Ane senag ente senang , orang Kage Peduli . ye kan...!?

    ReplyDelete
  2. Wah sya udah cari alamatnya ..yg ada cma rumahnya..perguruannya gak ada..alamatnya pas di sebelahan jln ama kompleks aku....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya emang di rumah, kenapa ga tanya sama orang rumah di situ....

      Delete
  3. Di daerah pancoran jg ada maenan silat yg jurus hampir mirip atau ada kesamaan sm jurus nye maenan ki ontong. Menurut info yg pernah ane denger...konon sesepuh yg punya maenan pukul dulu nye 1 tmn dkt nye ki ontong. Konon pernah saling tukeran jurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih informasinya, kalau bisa tambahin lagi infonya biar lengkap

      Delete
  4. MasyaAllah... emang hebat Alamarhum... skrg sape.yg nerusin bang ilmu silatnye?

    ReplyDelete
  5. Kemanggisan tanah leluhur ane nih 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak ada kata terlambat untuk belajar

      Delete
  6. Umur 42 thn udah terlambat nga ya bljr silat

    ReplyDelete

Post a Comment

terima kasih telah berkunjung ke FORUM SILAT dan membaca artikel ini. Sangat menyenangkan apabila ada jejak yang tertinggal berupa komentar, saran maupun kritik, sehingga kita lebih dapat saling mengenal. So, jangan ragu untuk berkomentar di sini

Popular posts from this blog

PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)

Profil | Perguruan | PENCAK SILAT PANDAWA

Berikut ini adalah sebuah profil lengkap perguruan pencak silat yang saya kutip dari blog PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA)


About PPS PANDAWA
PERGURUAN PENCAK SILAT PANDAWA (PPS PANDAWA) P A N D A W A disini mempunyai arti ataupun makna sbb  :         P       :    huruf pertama dari PAMILI         A      :    huruf pertama dari ANU         N      :    huruf pertama dari NUNGTUT D      :    huruf pertama dari DI A      :    huruf pertama dari ALAJAR W    :    huruf pertama dari WALAGRI A      :    huruf pertama dari  ATI
Apabila digabung mempunyai arti  :  Pamili Anu Nungtut Di Alajar Walagri Ati yang diambil dari bahasa Sunda yang mempunyai arti  :  Persaudaraan dalam Ajaran Waras Ati atau Keluarga/Handaitaulan yang menuntut ilmu untuk belajar/berlatih agar Hati menjadi Sehat, Tentram dan Hati menjadi Lurus Suci.
Setelah mengetahui akan arti Pencak Silat Pandawa dan tujuannya, jangan sekali-kali melanggar ajaran dan aturan yang dikeluarkan oleh …

DAFTAR CABANG/SEKRETARIAT & TEMPAT LATIHAN PENCAK SILAT LBD SINAR PUTIH

sumber grup face book LBD SINAR PUTIH BALIKPAPAN : BPK. DJOKO SUDARSONO, KOMP. BANDAR UDARA SEPINGGAN, BALIKPAPAN KAL-TIM (0542) 65080
BANDA ACEH : BKPN, JL. TENGKU MOLEM NO. 20 BANDA ACEH (0651) 33616
BANDAR LAMPUNG : – BPK. DRS. HENDAYA, JL. JEND. SUDIRMAN 75 PAHOMAN, BANDAR LAMPUNG 0721-266087
- KOMPLEK PERUM. KORPRI BLOK D9 SUKARAME
- JL. DIPONEGORO NO. 144 A TELUK BETUNG, BANDAR LAMPUNG
BANDUNG : JL. SRAGEN NO. 7 ANTAPANI, BANDUNG (022) 70499001
BANGIL : JL. SUPRIYADI NO. 44A POGAR, BANGIL, PASURUAN (0343) 741486- UNIT DERMO : S. BUDIONO, JL. CUCUT 168 BANGIL (0343) 747741 / 747055BANJARMASIN : BPK. HERI HERJADI, FKIP UNIVERSITAS LAMBUNGMANGKURAT, JL. BRIGJEN H. HASAN BASRY (0511) 57364
BANTUL (PUSAT) : BPK. SUSANTO TANUWIJAYA JL. IMOGIRI KM. 5 WOJO, SEWON, BANTUL
BANYUWANGI : BPK. DRG. GARDJITO, JL BRAWIJAYA NO 3 BANYUWANGI 68415 (033) 424478
BATAM : BPK. MOCH. AMINUDIN HADI, TIBAN HOUSING B4-10 RT 01 RW 8, KEC. SEKUPANG, BATAM 29425 (0778) 324344
BIAK : BPK. SIMIN JL. MERPATI NO. 4, BIAK …

Bang Husin Jawara Golok Seliwa

Profil Guru Silat | Bang Husin | Golok Seliwa | Silat Betawi


Bagi para praktisi dan pemerhati Silat Betawi, umumnya pasti mengenal sosok yang satu ini, BANG HUSIN, jawara, guru besar dan pewaris satu-satunya maenan betawi yang berciri khas keahlian memainkan golok. Goloknya tidak sembarang golok, tapi golok yang ukurannya disesuaikan dengan pemakai. Ukuran standarnya adalah sepanjang lengan bawah  pemakai ditambah 3 jari.
gambar golok



Husin bin Husni, itulah nama beliau, ada yang memanggil Bang Husin, ada juga yang menyebut Babe Husin. Dibalik kehaliannya memainkan golok dengan kecepatan yang sulit diikuti mata, Bang Husin adalah sosok yang ramah, humoris dan cukup gaul.